Sabtu, 26 Februari 2011

PSIKOLOGI SEBAGAI BAGIAN DARI FILSAFAT

Pendahuluan
        Psikologi sebagai suatu ilmu merupakan ilmu yang relatif muda apabila dibandingkan dengan ilmu-ilmu yang lain.  Bahwa semula psikologi tergabung dengan filsafat, sehingga segala sesuatu yang ada dalam filsafat berpengaruh pada bidang psikologi. Pada zaman sebelum masehi, jiwa manusia sudah menjadi topik pembahasan para filsuf.  Pada saat itu, para Filsuf sudah membicarakan asperk kejiwaan manusia. Tokoh-tokoh filsafat Yunani kuno, Plato dan Aristoteles.
           Pada masa Yunani Kuno ini telah tertarik pada gejala-gejala kejiwaan tetapi mereka belum dapat menerangkan gejala-gejala itu secara ilmiah. Apa yang mereka lakukan saat itu adalah mencoba menerangkan gejala-gejala kejiwaan melalui mitologi. Cara pendekatan seperti ini disebut sebagai cara pendekatan yang Naturalistik. Para filsuf kuno, telah memikirkan hakekat jiwa dan gejala-gejalanya. Pada zaman kuno tidak ada spesialisasi dalam lapangan keilmuan, sehingga boleh dikatakan bahwa semua tergolong dalam lapangan dalam apa yang disebut filsafat itu. Sementara ahli filsafat ada mengatakan bahwa filsafat adalah induk ilmu pengetahuan.
            Ketika itu, psikologi memang sangat dipengaruhi oleh cara-cara berpikir filsafat dan terpengaruh oleh filsafatnya sendiri. Hal tersebut dimungkinkan karena para ahli psikologi pada masa itu adalah juga ahli-ahli filsafat atau para ahli filsafat waktu itu juga ahli psikologi.
            Sebagai induk dari ilmu pengetahuan,  filsafat adalah ilmu yang mencari hakekat sesuatu dengan menciptakan pertanyaan dan jawaban  secara terus-menerus, sehingga mencapai pengertian yang hakiki tentang sesuatu.  Masa itu belum ada pembuktian-pembuktian empiris, melainkan berbagai teori dikemukakan berdasarkan argumentasi logika belaka.
             Kata filsafat, yang dalam bahasa Arab dikenal dengan istilah falsafah dan dalam bahasa inggris dikenal dengan istilah philosophy. Adapun filsafat berasal dari bahasa Yunani yaitu Philosophia, yang terdiri atas dua kata  yakni  philos  yang berarti cinta (love) atau philia (persahabatan, tertarik kepada) dan sophia yang berarti kebijaksanaan (wisdom. Jadisecara etimologi filsafat berarti cinta kebijaksanaan atau kebenaran (love of wisdom). Seorang filsuf adalah pecinta dan pencari kebijaksanaan.
             Aristoteles (murid plato) filsafat : ilmu (pengetahuan) yang meliputi kebenaran yang terkandung di dalamnya ilmu-ilmu metafisika, logika, retorika, etika, ekonomi, politik, dan estetika (filsafat keindahan). Bakry menyatakan bahwa filsafat adalah sejenis pengetahuan yang menyelidiki segala sesuatu dengan mendalam mengenai ketuhanan, alam semesta, dan manusia, sehingga menghasilkan pengetahuan tentang bagaimana hakekat dapat dicapai akal manusia dan bagaimana sikap manusia setelah mencapai pengetahuan itu.  Pada abad-abad setelah itu, psikologi masih juga merupakan bagian dari filsafat, antara lain di perancis muncul Rene Descartes yang terkenal dengan teori tentang kesadaran.

Plato  (429-343 SM)

            Plato adalah seorang penganut dualisme yang sebenar-benarnya. Tentang “jiwa”, plato memandang bahwa dualisme antara jiwa dan badan. Jiwa adalah bagian manusia yang tidak dapat mati, setelah berulang kali dipenjarakan dalam badan lewat linkarnasi, akhirnya jiwa itu, setelah disucikan dari kesalahannya sendiri, mencapai dunia yang lebih luhur, dunia tempat kita memandang idea-idea yang murni dan abadi. Jiwa hidup terus sesudah mati dan bahkan sudah ada sebelum manusia lahir kembali dalam bentuk badan baru.
       Semula, Plato melukiskan badan itu sebagai penjara dan kuburan bagi jiwa, kemudian sebagai alat atau sarana bagi jiwa. Selanjutnya lagi penghargaan bagi badan, kemudia meningkat dan ia memandang badan sebagai gambaran jiwa yang patut kita hormati. Dalam teorinya tentang “idea” Plato melukiskan pertentangan antara kenyataan rohani rohani yang tidak pernah musnah, dan kehidupan di dunia ini, yang dialami secara indrawi, teori ini berkaitan dengan pandangannya mengenai idea-idea. Plato sering disebut sebagai seorang rasionalis atau penganut paham rasionalime. Plato mengatakan bahwa dunia kejiwaan berisi ide-ide, menurut Plato, psyhe (jiwa) terdiri dari tiga bagian yaitu :
1.   Berpikir, berpusat di otak dan disebut logisticon
2.   Berkehendak, berpusat di dada dan di sebut thumeticon
3.   Keinginan, berpusat di perut dan disebut abdomen

     Menurut Plato, bahwa tiap-tiap orang sudah ditetapkan sejak lahirnya status atau kedudukannya kelak dalam masyarakat. Apakah seseorang itu akan menajdi filsuf, serdadu, pejabat, sudah tertulis sejak lahirnya. Paham ini dinamakan Nataivisme.
Plato mengatakan bahwa manusia irtu berbeda dengan manusia lainnya.


Aristoteles (384-322)

Aristoteles adalah murid Plato. Dalam bukunya yang judulnya “De Anima”, Aristoteles mengemukakan macam-macam tingkah laku manusia dan adanya perbedaan tingkat tingkah laku pada organisme-organisme yang berbeda-beda. Tingkah laku pada organisme, menurut Aristoteles, memperlihatkan tingkatan sebagai berikut.
a.      Tumbuhan : memperlihatkan tingkah laku pada taraf vegetatif (bernafas, makan,  tumbuh).
b.    Hewan    :   selain tingkah laku vegetatif, juga bertingkah laku sensitif (merasakan  melalui pancaindra). Jadi,   hewan berbeda dari tumbuhan karena hewan mempunyai faktor perasaan, sedangkan tumbuhan tidak.   Persamannya adalah pada tumbuhan maupun hewan terdapat tingkah laku vegetatif, misalnya dalam  peredaran makan.
c.    Manusia  :  manusia bertingkah laku vegetatif, sensitif, dan rasional. Manusia berbeda dari organisme-organisme  lainnya, karena dalam bertingkah laku, manusia menggunakan rasionya, yaitu akal atau pikirannya.
              Aristoteles adalah orang yang pertama yang secara ekplisit menyatakan bahwa manusia adalah binatang berakal budi. Secara menyeluruh, Aristoteles memandang dunia dan manusia sebagai sebuah proses perkembangan yang berlangsung terus-menerus.
            Aristoteles berkeyakinan, bahwa segala seuatu yang berbentuk kejiwaan form (form)  harus menempati suatu wujud (matter). Wujud pada hakekatnya merupakan pernyataan atau ekspresi dari jiwa. Dengan pandangan ini Aritoteles sering disebut sebagai penganut paham empirisme, karena menurut pendapatnya segala sesuatu harus bertolak pada realita. Menurut Aristoteles fungsi dari jiwa dibagi menjadi dua yaitu kemampuan.

Rene Descartes(1596-1650)

         Sumbangan Descartes yang menonjol dalam bidang psikologi ialah ingin memecahkan persoalan tentang hubungan antara psikis atau jiwa (mind) dan badan (min-body problem). Menurut Descartes psikis merupakan dunia mental dan badan atau jasmani merupakan dunia material (material world), dua hal yang mempunyai sifat-sifat yang berbeda.
         Menurut Descartes, bahwa ilmu jiwa adalah ilmu pengetahuan mengenai gejala-gejala kesadaran manusia. Jadi kesadaran adalah faktor yang paling menentukan dalam psikologinya. Menurut Descartes, bahwa hubungan antara psikis berpengaruh pada badan, tetapi badan tidak berpengaruh pada psikis.  Tertapi menurut Descartes psikis dapat mempengaruhi badan, dan sebaliknya badan juga dapat mempengaruhi psikis. Jadi hubungannya tidak searah tetapi dua arah.
          Dalam pandangan Socrates, Psikologi (ilmu jiwa) adalah ilmu pengetahuan mengenai gejala-gejala pemikiran atau gejala-gejala kesadaran manusia, terlepas dari badannya. Raga manusia yang terdiri atas materi dipelajari oleh ilmu pengetahuan yang lain, terlepas dari jiwanya. Menurut Descartes, badan itu seperti halnya mesin, tak ada bedanya kerja badan dengan kerja mesin. Ia menjelaskan bahwa tiap aspek berfungsi badan-seperti pencernaan, penginderaan, itu bekerja secara mekanis.
          Menu rut Descartes, ada dua macam tingkah laku, yaitu tingkah laku mekanis yang terdapat pada semua hewan  dan merupakan bagian dari tingkah laku manusia dan tingkah laku rasional yang hanya terdapat pada manusia. Menurut Descartes, hubungan antara jiwa dan badan, yakni paham yang interaksionisme, yaitu ada hubungan (interaksi) antara badan dan jiwa.

Jhon Locke  (1632-1704 M)
            Locke memusatkan studinya terutama pada fungsi kognitif, yaitu bagaimana psikis itu memperoleh pengetahuan. Ia menolak pendapat bahwa adanya pengertian-pengertian pembawaan. Menurut Locke, anak tidak dilengkapi oleh pengetahuan apapun pada waktu dilahirkan.  Menurut Locke, pengetahuan itu diperoleh melalui pengalaman. Menurutnya, anak dilahirkan itu seperti Tabularasa, bagaikan kertas putih bersih yang akan ditulisi oleh pengelaman. Jhon Locke adalah merupakan tokoh  empirisme (empiricism)
            Teorinya yang sangat penting adalah “tabula rasa” (tabula = meja, rasa = lilin), yaitu meja yang tertutup lapisan lilin putih. Kertas putih bersih dapat ditulis dengan tinta warna apa pundan warna tulsiannya akan sama dengan warna tinta tersebut. Begitu pula halnya dengan meja yang berlilin, dapat dicat berwarna-warni, sebelum ditempelkan. Anak diumpamakan bagaikan kertas putih bersih, sedangkan warna tinta, diumpamakan sebagai lingkungan (pendidikan) yang akan berpengaruh terhadapnya.
             Doktrin tabula rasa menekankan arti penting pengalaman, lingkungan, dan pendidikan dalam arti perkembangan individu.  Jadi lingkungan di mana orang itu hidup adalah faktor terpenting yang membentuk kepribadian orang itu. Akan menjadi apakah orang itu kelak, sepenuhnya tergantung pada pengalaman-pengalaman apakah yang akan mengisi tabula rasa tersebut. Sedangkan bakat dan pembawaan sejak lahir dianggap tidak ada pengaruhnya. Jhon Locke mengemukakan bahwa jiwa manusia dihubungkan dengan dunia luar melalui panca indra. Benda-benda yang terdapat diluar diri manusia, setelah itu ditangkap oleh pancaindra diteruskan ke dalam jiwa manusia, setelah itu ditangkap sebagi ide-ide. Jiwa menurut Locke adalah gabungan dari ide-ide campuran itu, jadi, ide dapat dipecah-pecah menjadi beberapa ide.


Sumber  :

1.    Sobur, Alex, 2009, Psikologi Umum, Bandung : Pustaka Setia
2.    Ahmadi, Abu, 1998, Psikologi Umum, Jakarta : Rineka Cipta
3.    Desmita, 2006, Psikologi Perkembangan, Bandung : PT. Remaja Rosdakarya.












0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Best CD Rates